Mencoba Lebih Dekat

WhatsApp Image 2018-07-13 at 17.05.14.jpeg

Sekitar 6 bulan yang lalu, diawal tahun 2018, alhamdulilah mendapatkan kuota untuk mendaftarkan diri menjadi bagian dari Civitas YISC Al Azhar. Apa itu YISC AL Azhar? Youth Islamic Study Club. Tempat berkumpulnya anak muda mudi menjadi remaja masjid dalam rangka belajar lebih dalam tentang Agama Islam. Lebih lengkapnya boleh di cek disini

Kegiatannya ngapain aja? Jadi agendanya tiap Ahad,

jam 8.00-10.00 belajar ngaji Al Quran

jam 10.00-12.00 belajar ilmu agama dari dasar, al quran, sholat dan thaharah, shirah nabawiyah, dll.

Hayoo coba deh, kapan terakhir ngaji? Kapan terakhir datang ke majelis ilmu? Kapan terakhir belajar agama? Sepertinya waktu duduk di bangku kuliah pun belajar agama hanya sekadarnya, memasuki dunia kerja pun semakin jauh dari majelis ilmu. Dulu jarang, sekarang apalagi.

Setelah berhasil mendaftar, diinvite lah kedalam satu grup WA, menurut kakak pemandu dalam grup tersebut, ini grup untuk Maperaba sebelum dibagi per kelas berdasarkan domisili masing-masing. Ada ikhwannya gak? Enggak,, enggak ada ini khusus akhwat… kurang lebih isinya sekitar 20 orang. Diajak kumpullah kita, ceritanya sih masa perkenalan. Kebetulan saya berhalangan hadir. Apa daya cuman bisa melihat dari foto-foto yang dikirim teman-teman ke grup.

Pas lihat… jeng jeng…

JILBABNYA PANJANG PANJANG CUY, ADA YANG BERCADAR PULA, PAKE ROK SEMUA yak

Ini mah aku doang kayaknya yang beghajulan. Sempet mager sih waktu diajakin ketemuan untuk yang kedua kalinya, yaa syukurlah waktu itu masih ada yang pake celana jeans dan ga pake kaos kaki 1 orang, astaghfirullah maaf yaa, but I really a frank person and I just wanna share my first impression. Sempat pula bertukar akun Instagram, do you know what I did? Yak betul, hide story dari temen-temen itu, karena ga enak kalo ketahuan lagi pegang mic terus dangdutan.

Tapi ternyata persepsi aku diawal itu salah, YISC itu tempat yang sangat nyaman buat orang seperti diriku yang baru banget hijrah, yang baru banget mengenal agama. Bergabung di YISC itu membuatku mau belajar agama tanpa harus diiringi rasa takut di judge, kok kerudungnya pendek, kok kamu ga pake kaos kaki sih, nope ga ada…

Sebab dari awal sudah ditekankan,

Sebelum beramal kita harus berilmu

Sebelum berilmu kita harus beradab

Jadi yang namanya menjaga adab tuh super duper penting… Makanya ga ada yang judging… Kalo ada yang belum sepenuhnya menutup aurat, yaa dicontohkan dari diri sendiri dulu, diingatkan tanpa harus menyakiti. Lama-lama gue sadar sendiri kok, bahwa yang namanya kaki itu juga termasuk aurat. Lama-lama juga pengen aja kalo pake baju yang at least selutut, lama-lama pake gamis itu gak sepanas dan tetep nyaman-nyaman aja. Yaa semua itu berproses. Pelan-pelan. Asalkan tetap menuju ke yang lebih baik.

Inget banget sama tausiyah ustadz diawal awal kami gabung

Kita itu jumlahnya sedikit, jangan malah bercerai berai, bila ada perbedaan pendapat, saling mendoakan, agar segera diberikan hidayah.

It’s truly happen. Setelah dibagi ke kelas sesuai domisili, syukur alhamdulilah banget masuk kelas yang super seru dan sefrekuensi, sebagian besar domisili di Jakarta Selatan khususnya sekitar Mampang, Pasar Minggu, Cipete, Fatmawati, dan sekitarnya. Satu kelas isinya kurang lebih 50 orang, 10 laki laki, dan 40 wanita, yak betul 1:4 banget.

Di awal kakak pemandu pernah bilang, dengan kalian ikut YISC ini, kalian sudah hijrah. Hijrah tuh ga harus selalu yang drastis. Intinya adalah berpindah ke hal yang lebih baik.

Awalnya masih gak ngerti apa sih maksudnya. Yakali cuman belajar tiap minggu macam kuliah gini dibilang hijrah.

Dan kemudian akhirnya aku paham, YISC itu gerbang bagi siapa saja yang ingin mencoba lebih mengenal Dia. Tapi kalo cuman belajar di YISC aja itu ga cukup. Kita masih perlu belajar di tempat lain juga. Tapi setidaknya, melalui YISC bisa ketemu sama temen-temen yang satu frekuensi menuju jannahnya Allah SWT.

Setidaknya semenjak ikut YISC, kita jadi terbiasa untuk dateng ke kajian bareng, dulu waktu masih sendiri ga ada temen pasti mager mau dateng ke Rabbanian.

Setidaknya mau belajar tahsin, ngaji al quran, banyak referensi, dan banyak barengannya. Jadinya makin semangat.

Setidaknya tiap hari ada aja yang share ayat, hadist, dan pengingat2 untuk diri sendiri.

Setidaknya hampir tiap hari bisa mendapatkan ilmu baru.

 

Hari demi hari kita lewati, acara demi acara kita bersama, dari awalnya SII Visit, ngepotluck bareng, latihan persiapan buat Tafaqquh Fiddin bareng, lomba milad bareng, dan juga rihlah bareng. Pokoknya sempet pernah hampir tiap malam makan bareng sama temen-temen dari YISC. Sampai sekarang udah pada hafal Ninit makannya, ayam goreng dada ga pake sambal… Terharu lohhh…

Yaa beginilah caraku untuk mencoba lebih dekat dengan Nya. Sebab ku percaya, Allah sesuai dengan persangkaan hambanya, sebagaimana disebutkan dalam hadist,

Dari Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu-, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah Ta’ala berfirman: Aku sesuai persangkaan hamba-Ku.

Aku bersamanya ketika ia mengingat-Ku. Jika ia mengingat-Ku saat bersendirian, Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku.

Jika ia mengingat-Ku di suatu kumpulan, Aku akan mengingatnya di kumpulan yang lebih baik daripada pada itu (kumpulan malaikat).

Jika ia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku mendekat kepadanya sedepa.

Jika ia datang kepada-Ku dengan berjalan (biasa), maka Aku mendatanginya dengan berjalan cepat.”

(HR. Bukhari no. 6970 dan Muslim no. 2675).

Time flies so fast, tanpa terasa, kita sudah melewati angkatan dasar bersama, bentar lagi lanjut ke angkatan lanjutan dengan topik topik yang lebih seru lagi. Semoga kita makin semangat belajar barengnya. Semoga ukhuwah ini tetap terjalin hingga kita berjumpa lagi di surganya Allah. Aamiin Yaa Rabbal Alamiin