Menjemput Cinta-Nya (Part II- Referensi Belajar Tahsin)

Image result for belajar al quran

Mungkin Allah telah mendekat kepadaku sehasta ketika aku mendekat sejengkal kepada-Nya. Yaa aku percaya itu.

Sementara aku ingin memperbaiki bacaan Al Quran dan gayung bersambut, referensi tempat belajar tahsin pun bermunculan dari teman-teman YISC Al Azhar.

Bukannya di YISC Al Azhar juga belajar tentang Al Quran. Yaa betul. Tapi seperti yang ku bilang sebelumnya, belajar hanya disini sepertinya belum cukup. Apalagi cuman 2 jam seminggu. Makharijul huruf masih jauh dari kata sempurna.

Dan beberapa referensi yang aku tahu antara lain,

BSQ YISC Al Azhar

Waktu : Ahad, 08.00-10.00

Ketika temen-temen daftar YISC, kita akan mulai dari angkatan dasar, dan sebelum masuk kelas nanti ada pre-test yang menentukan klasifikasi kelas, dari kelas A, B, sampai C.

Dengan menggunakan metode Bilqis, kita dituntut untuk lebih mengeluarkan atau mengeraskan suara kita, percaya deh saat kita all out, kita lebih bisa mendengarkan suara kita, kita jadi lebih tahu, bacaan kita sudah benar atau belum sih. Siap-siap bawa minum yang banyak aja pokoknya.

Tahsin LTQ Al Hikmah

Tempat : Jalan Bangka, Mampang Pele, Jakarta Selatan

Waktu : 1x sepekan, 2x sepekan, 5x sepekan

Harga : 1x sepekan (Rp 450,000), 2x sepekan (Rp 500,000), 5x sepekan (Rp 550,000)

Website : http://ltqalhikmah.com

Salah satu review tentang belajar tahsin di LTQ AL Hikmah untuk yang 1x sepekan tiap hari Sabtu, boleh dicek di salah satu blognya temen, https://onlybona.com/tag/al-hikmah/ .

Kalo untuk 2x sepekan, ada yang hari Senin & Rabu dan Selasa & Kamis. Kalo untuk Ikhwan (Putra) jamnya malam. Kalo untuk akhwat jamnya pagi (Putri)

Kalo saya pilihnya yang 5x sepekan, Senin-Jumat, jam 06.00-08.00 sebelum berangkat kerja. Selagi masuk kerja masuk jam 9.00 pagi kan. Walopun sebenernya, mulainya molor dikit yaa, 06.30-08.30. Jakarta jam 6.00 masih gelap say.

Hari pertama dateng ke Masjid Al Hikmah ternyata kosong, ga ada orang, setelah nanya ke ustadzahnya, ternyata kalo untuk putri, belajarnya sama ustadz di rumahnya, ga jauh dari Masjid Al Hikmah.

Gimana rasanya belajar intensif? Wahhhh luar biasa sih. Awal awal dijelaskan dari yang paling mudah, yaitu huruf yang keluar dari tenggorokan. Ada 3 tempat yaitu antara lain

  • Yang keluar dari tenggorokan bagian atas : Ghain, Kho
  • Yang keluar dari tenggorokan bagian tengah : Kha, ‘Ain
  • Yang keluar dari tenggorokan bagian bawah : Ha, Alif/Hamzah

Setiap hari, setiap peserta harus talaqqi baca satu-satu dan disini ustadznya super detail, kalo kita makharijul hurufnya kurang tepat, misal ha sama kha nya mirip pasti langsung ditegur, Kho sama Kha, dst.

Oh yaa, kita tiap hari juga diwajibkan tilawah mandiri di rumah, dan suatu hari ustadzah berkata,

Kalo untuk santri yang kuliah di Al Hikmah, tinggal di asrama, sehari minimal 7 juz.

Kalo buat santri yang diluar asrama kayak kamu yaa bolehlah kurangin dikit. Tapi harus lebih dari 1 juz yaa..

Kamu udah terbiasa kan baca 1 juz sehari?

Dalam hati, dudududududu, abis lebaran ODOJ luntur kakak, tapi lihat buku Mutaba’ah perkembangan temen-temen sehari bacanya udah 3 juz-4 juz. Ah dasar kau remah-reman ayam kremesan.

Oh yaa ini rumah ustadz tempat belajar tahsinnya, kurang lebih tiap hari sekitar 15 orang

WhatsApp Image 2018-07-11 at 06.29.52 (1)WhatsApp Image 2018-07-11 at 06.29.52

Tahsin PLN Disjaya Gambir

Tempat : Jalan Muhammad Ikhwan Ridwan Rais No.1, RT.7/RW.1, Gambir, RT.7/RW.1, Gambir, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11410

Waktu : 1x sepekan, tiap Sabtu (08.00 – 09.30 & 10.00-11.30)

Harga : Rp 100,000

Nah kalo mau yang harganya agak murah, bisa disini nih, kurang lebih mirip juga belajarnya, ada dari pre tahsin, tahsin, takhosus, hafidz. Tempatnya didalem PLN Disjaya sebrang stasiun Gambir. Nah disitu ada masjidnya,

Kalo untuk yang ini, baru test klasifikasi, nanti ku update lebih lanjut yaa, gimana belajar disana, tapi tempatnya kurang lebih seperti ini. Masjidnya ber AC dan adem yang pasti.

Oh iyaa lebih seru lagi, banyak dari temen YISC juga yang belajar disini… Ukhuwah fillah till jannah… Aamin

WhatsApp Image 2018-07-15 at 07.17.14.jpeg

Semangat terus pokoknya belajar dan menuntut ilmu. Deketin Allah. Jangan kasih kendor!!!

Film “Yo Wis Ben” – Kamu Udah Nonton a?

Pertama kali tau ada film ini tuh pas lihat IG story nya adek sepupu, tapi yowis lah berlalu dengan begitu saja

Lalu sahabat saya si Ica nge chat,

gea.JPG

Barulah saya cari, film opo seh iki, Yowis Ben? Ternyata ini filmnya Bayu Skak sama Fajar Nugros, mbuh siapa itu Bayu Skak, pokoknya ternyata dia dari Malang, ohh yaa berarti bisa jadi memang Gea Rexy teman SMA kita jadi Script Writer nya film ini. Keren yaa? (PS: kamu keren apane Nit? *merenung*

Nontonlah saya trailernya Official Trailer – Yowis Ben dan komentar saya adalah

Ah paling film nya ya gitu itu, soal soal percintaan anak SMA dan pensi, standard lah, paling yo kayak kita pas SMA dulu

TAPI TETEP PENASARAAN, KARENA KATANYA FILMNYA 80% PAKE BAHASA JAWA

Yowislah nonton ae, lumayan nonton film bahasa jawa, apalagi bahasanya Malangan, Jawa Timuran, kocak nih keknya

Hari Minggu cek website XXI di Setiabudi One,  ga ada film Yowis Benadanya di TIM, Bassura, Blok M Square, Kalibata City, dan beberapa bioskop lainnya, yang jelas ga diputer di XXI kuningan, sudirman dan sekitarnya. Mau ke TIM kok mager yaa

Sampai Senin, masih penasaran mau nonton, pas cek web lagi, ternyata di TIM cuman sampai jam 5 sore, yang sampai malam adanya di Kalibata sama di Blok M Square. Akhirnya ke Kalibata, depan stasiun kan mallnya, kalo ke Blok M Square suka nyasar euy, suka muter muter di toko toko itu ae terus

yo-wis-ben.jpg

Order Grab lah ke Stasiun Sudirman (yang ironisnya kena macet) #syediiih, padahal udah setengah 7, nyampek Stasiun Sudirman 6.40, untung kereta arah Bogor langsung datang gak lama setelah itu. Sampe Stasiun Kalibata 7.05, sampe bioskop 7.15. Alhamdulilah masih rejeki, masih dibolehin beli tiket sama mbak nya yang jaga hehe

JADI KESANNYA GIMANA NIT FILMNYA???

BEYOND EXPECTATION!!!

Bagus ceritanya, bukan sekedar pensi dan percintaan, banyak pesan yang bisa dipelajari dari film ini,

  • Everyone has their own special. Pasti dari setiap kita kadang suka minder, kalo perempuan, aku ga secantik dia, ga sepinter dia, dan lain sebagainya. Tapi balik lagi, bukankah kita manusia diciptakan tidak ada yang sempurna, dan kita harus bisa membuktikan kalo kita pun spesial dengan pencapaian, jerih payah, karya kita. Yaa kayak Bayu, yang berhasil bikin film nya diputer diseluruh Indonesia, filmnya ngangkat bahasa Jawa, menenarkan kota Malang tercinta.
  • Ibuk tuh emang paling spesial. Dikala Bayu ada masalah karena harus urunan beli kamera dan dia galau tapi ndak bisa jujur ke ibuknya, si ibuk rela berkorban demi anaknya, cuman anak nya kadang suka ga perhatian sama ibuknya, I can feel tho, kayak Bayu, sy juga kadang ndak bisa curhat langsung sama ibuk, tapi ibuk gimana aja pasti kerasa kalo anaknya kenapa-kenapa #mbrebesmili
  • Jangan lupa sama temen yang spesial. Ga boleh lupa sama yang support kita hingga dititik ini. Ya, untuk mencapai kesuksesan pasti kita punya support system yang selalu ada buat kita. Kayak si Bayu yang punya temen2 jalanan, temen temen band yang selalu ada buat Bayu.

Another point from this movie, ngakak banget sepanjang film, apalagi pas diselip2in kata2 mesoh nya orang jawa timur j*nc*k atau pas ada kata2 basa walikan malangan (bahasa Malang yang dibalik balik)

Mulai maeng isuk aku tencrem tencrem

Oh iyaa, film ini soundtracknya lagunya bahasa Jawa semua juga lho, my favorites are:

Gak Iso Turu, Konco Sing Apik, Mangan Pecel

Waktu nonton film Dilan, lihat Boulevard 2 detik aja udah happy, lhah ini disuguhi nonton Malang, kota tercinta, selama 2 jam, yo siapa coba yang ndak bahagia.

Pokok e kalian harus nonton yaa, kalo ga ngerti bahasa jawa, ada translate an nya kok, tenaaaang, jangan nunggu filmnya ada di TV di Youtube atau di Streaming, hargai karya anak bangsa

Pokok e aku bangga sama Bayu Skak dan kawan kawan, tetep terus berkarya yaa rek!!!

 

 

Review Super Subyektif: Dilanku 1990

 

Disclaimer: Review ini ditulis dengan sangat subyektif yaa, hahaha, sebenarnya agak muak dengan banyak nya orang nge tweet tentang Dilan, sudah banyak yang mengeluh juga, tapi tetep juga penasaran

Well, actually I am not a movie go-er at all, secara anaknya suka ketiduran kalo di bioskop, apalagi untuk action movie atau yang mikir banget macam detective atau criminalgood bye my love!

Kalopun ada beberapa film yang sanggup saya tonton secara penuh tanpa tertidur, either lupa judul inget ceritanya atau inget judul lupa cerita hahaha. Kalo film indo yang drama drama macam AADC, Sabtu Bersama Bapak, atau Critical Eleven sih ingat.

Soal Dilanku 1990, sebelumnya udah pernah baca buku nya, punya google book nya dan juga bukunya. Pas baca sih udah lupa dulu sempet baper atau nggak. Cuman kalo baca beberapa tweet dan blog beberapa orang, katanya bagus, yang sebelumnya underestimate sama pemain nya, ternyata bagus. Konon yang laki-laki mendapat bahan rayuan baru untuk perempuan dan yang perempuan merasa termakan oleh rayuan, cubit cubit pacar, dan garuk garuk kursi karena gemas dengan Dilan.

Sempat juga nanya ke teman sekantor yang seumuran sama Dilan dan teman-teman, katanya juga bagus. OKE saya jadi makin penasaran kan pengen nonton.

Maunya sih nonton sendirian, it’s not problem at all for hanging out by myself actually, tapi saya takut baper tapi ga ada kenal sama mbak mas di sebelah saat nonton sendirian, jadi saya ajak lah Kak Shalli untuk menonton bersama.

Jadi bagaimana Nit menurut mu?

  • Dari beberapa film yang ceritanya diangkat dari novel, menurut saya film ini yang paling mendekati novelnya. Tidak ada tokoh yang ditambah atau skenario cerita yang sedikit diubah. Bahkan sepertinya Pidi Baiq dan sang sutradara mencoba memvisualisasikan film ini seperti pada zamannya yaitu tahun 1990-an
  • Jadi BAPER nggak? Sama sekali enggak. Yang ada saya ngomel-ngomel kalo si DIlan lagi ngegombal.

Bodo ah, auk ah, suka suka lo, ah elah”

Hahaha. Maaf saya emang ga bisa digombalin pemirsa. Kata adik intern di kantor,            si Andra,

kebayang sih lo kalo digombalin, paling lo ketawain doang kak” EXACTLY!!!

  • Beberapa scene saya malah sedih, mungkin karena tahu kalo ending nya mereka ga akan bersama kali yaa. Yaa itu sih bukan jodoh aja, hahaha. Walopun saya kerap kali menemui beberapa kisah percintaan yang paling berkesan itu bukan dengan suami atau istri, tapi dengan mantan terindah, atau mantan gebetan terindah juga gapapa
  • Setuju sih kalo yang jadi Dilan sama Milea itu pas, sesuai umurnya, si Dilan tengilnya dapet, cuman emang tampak terlalu santun saat menggombal, tapi mungkin pada zamannya, kalo lagi ngegombal yaa santun. Milea nya kalem nya juga dapet, cantiknya dapet
  • Oh iyaa yang saya suka juga dengan film ini adalah mengajarkan kesederhanaan akan kebahagian pada masanya. Dulu mah dibeliin kerupuk setengah juga udah bahagia. Diajakin pacaran naik angkot juga bahagia. Sebab bahagia itu memang sederhana.
  • Beberapa netizen, membandingkan antara Rangga dan Dilan karena puisinya atau mungkin karena sama-sama percintaan masa masa SMA yaa? Saya sih lebih baper dengan AADC 2 yang settingnya di Jogja, ngajakin Cinta ngobrol dan berpetualang semalaman itu super bikin baper. (PS:I know I am not comparing them in apple to apple, hahhaha, OK let’s forget about this)

Maaf kalo saya sudah menambah ke-muak-kan kalian, peace!!!

Don’t forget to be a better person and keep inspiring others!